0.00
Informasi Kontak
Jalan Alun-Alun Timur No.8 , Kecamatan Rangkasbitung, Banten 42312, Indonesia
Informasi Detail

Museum Multatuli adalah museum umum yang menempati bekas Wedana Rangkasbitung yang telah digunakan sejak tahun 1923. Kepemilikan Museum Multatuli dipegang oleh Pemerintah Kabupaten Lebak dan pengelolaannya diserahkan kepada Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Lebak. Museum Multatuli memiliki tujuh ruangan yang memamerkan koleksi sejarah yang berhubungan dengan antikolonialisme, Multatuli dan novel buatannya, sejarah Lebak, Banten, dan Rangkasbitung. Nama Multatuli berasal dari nama pena Eduard Douwes Dekker yang merupakan asisten Residen Lebak. Peresmian Museum Multatuli diadakan pada 11 Februari 2018 oleh Direktur Jenderal Kebudayaan, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Hilmar Farid dan Bupati Lebak Iti Octavia Jayabaya.

Nama Museum Multatuli diperoleh dari nama pena seorang penulis yang bernama Eduard Douwes Dekker. Ia adalah seorang asisten residen Lebak yang bermukim di Rangkasbitung pada bulan Januari hingga Maret 1856. Pada tahun 1860, Dekker menulis sekaligus menerbitkan sebuah novel yang diberinya judul Max Havelaar. Novel ini menjadi salah satu karya penting yang membahas sejarah Banten dan Lebak, sehingga pemerintah Kabupaten Lebak memutuskan untuk mendirikan sebuah museum yang diberi nama Museum Multatuli.

Museum Multatuli berada di Provinsi Banten, tepatnya di pusat Kabupaten Lebak yaitu Rangkasbitung.. Lokasinya berada di bekas kantor dan kediaman Wedana Lebak. Museum Multatuli berada di bagian timur dan bertepatan dengan lokasi Kantor Bupati Rangkasbitung si sebelah kanan dan berdampingan dengan Perpustakaan Saidjah Adinda.
Gedung Museum Multatuli dibuat dalam bentuk huruf “T” dan memiliki pendopo yang dpakai sebagai tempat perkumpulan. Desain dalam ruangan gedung bergaya modern fraktal yang tidak simetris dengan bantuan pencahayaan ruangan. Museum Multatuli terbagi menjadi tujuh ruangan dan empat tema. Tema pertama khusus mengisahkan sejarah awal penjajahan di Indonesia, sedangkan tema kedua membahas tentang pribadi tokoh Multatuli dan novelnya yang berjudul Max Havelaar. Adapun tema ketiga mengisahkan tentang sejarah Banten dan Lebak. Sedangkan tema keempat mengisahkan sejarah Rangkasbitung.

Koleksi Museum Multatuli yang utama adalah novel berjudul Max Havelaar yang berbahasa Prancis yang dicetak dengan tahun cetakan 1868, ubin bekas tempat tinggal Multatuli, litografi Multatuli, dan peta Rangkasbitung pada abad ke-20. Museum Multatuli juga mengoleksi patung-patung hasil karya Dolorosa Sinaga, kumpulan foto sejarah Kabupaten Lebak, surat Eduard Douwes Dekker untuk Raja Willem III dan surat Soekarno kepada Samuel Koperberg.

Museum Multatuli memberikan koleksi informasi sejarah dengan menggunakan multimedia berupa audio dan video yang ditampilkan melalui layar monitor. Di ruangan keempat terdapat video singkat mengenai Multatuli dari hasil wawancara dengan narasumber yaitu Pramoedya Ananta Toer. Ruangan keenam mengisahkan tentang sejarah Lebak serta video singkat tentang tokoh-tokoh sejarah Rangkasbitung. Rekaman suara penyair asal Indonesia yaitu W.S. Rendra yang membacakan sajak “Demi Orang-orang Rangkasbitung” dapat ditemukan di ruangan ketujuh.

Layanan Yang Tersedia
Bisa Grup
Area Parkir
Toilet




museum lainnya

Museum Bahari Jakarta
Jalan Pasar Ikan 5 , Kecamatan Penjaringan, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 14440, Indonesia
Museum Nasional
5.01
Kecamatan Gambir, Daerah Khusus Ibukota Jakarta , Indonesia
Museum Sejarah Jakarta (Fatahillah)
3.73
Jalan Kali Besar Timur 4 29 , Kecamatan Taman Sari, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 11110, Indonesia
Museum Sumpah Pemuda
Jalan Kramat Raya No.106 , Kecamatan Senen, Daerah Khusus Ibukota Jakarta 10420, Indonesia


Kategori lainnya