0.00
Informasi Kontak
Jalan Ir. Sutami , Kecamatan Sukawati, Bali 80582, Indonesia
Informasi Detail

Ida Bagus Made Widja adalah seorang pelukis tradisional Bali yang terkenal dengan karya-karyanya yang dikoleksi oleh Soekarno sejak tahun 1950-an. Ia melukis sekitar tahun 1933 atas didikan I Nyoman Patera. Ia lahir pada 5 Agustus 1912 dan meninggal pada 2 Agustus 1992 di Batuan, Gianyar, Bali.

Pada zaman kerajaan feodal Bali tua, ukiran kayu berfungsi sebagai dekorasi candi dan sebagai bale para raja. Kayu juga digunakan dalam fitur rumah tangga sehari-hari seperti balok berukir, kolom, pintu rumah, dan peralatan seperti alat musik, gagang perkakas, sumbat botol, dan gagang keris. Semua ukiran fungsional ini dicat dengan warna-warna cerah, pernis, atau daun emas; jarang kayu dibiarkan mentah.
Tahun 1930-an, dengan masuknya wisatawan yang terus meningkat, melihat perubahan dramatis dalam perspektif pemahat kayu Bali. Toko-toko, sudut-sudut jalan, lobi hotel, pasar, bandara, dan pelabuhan tiba-tiba bersemi dengan benda-benda seni yang sangat komersial, diproduksi untuk dijual. Berbeda dengan polikrom tradisional, ukiran agama mitologis, patung petani yang lebih realistis yang bekerja keras, gadis telanjang mandi dan penggembalaan rusa muncul, tema yang menemukan pasar yang sangat siap di kalangan wisatawan. Dorongan tentara bayaran ini memberi seni dorongan hebat. Pasar ekspor segera berkembang, yang menemukan patung-patung Bali bermunculan di Jakarta, Singapura, Paris.

Salah satu tonggak yang paling mencolok dalam seni patung Bali modern adalah munculnya bentuk cair dari sosok patung dengan lengan dan wajah memanjang, menyerupai ketipisan patung Giacometti atau Modigliani berleher panjang. Gaya ini lahir pada suatu hari di tahun 1930 ketika seniman I Tegelan dari Belaluan diminta oleh Walter Spies untuk mengukir dua buah patung dari sebatang kayu panjang. Beberapa hari kemudian pemahat itu kembali dengan satu patung seorang gadis dengan batang tubuh yang terlalu panjang. I Tegelan memberi tahu Spies yang senang bahwa dia menolak untuk memotong sepotong kayu yang begitu indah menjadi dua. Dengan dorongan dan dukungan Spies, gaya abstrak segera populer, dan daya tariknya bagi para pemahat dan turis terus berlanjut hingga hari ini.
Selama tahun 1930-an yang sangat kreatif, teknik lain juga berkembang. Persaingan memunculkan banyak eksperimen. Di desa Peliatan dan Nyuhkuning (dekat Ubud), pematung dengan hati-hati mengukir hewan dan burung dengan realisme yang menakjubkan atau karikatur, mendistorsi fitur subjek untuk meningkatkan karakter khusus. Seringkali seniman Bali dengan nakal memahat wajah makhluk untuk menyerupai seseorang di masyarakat—seorang lelaki tua yang pelit akan digambarkan sebagai kumbang yang menjijikkan; seorang wanita gemuk dan pemarah sebagai bebek peragu yang berjalan tertatih-tatih.

Seorang pematung, I Tjokot, dengan cerdik memahat lingkaran setan, dewa, dan karakter mitologis lainnya dari cabang-cabang pohon yang lebat, membuat pahatannya menjadi bangku, penyangga lampu, dan nampan. Masih mudah untuk mengenali ciri khas I Tjokot, yang paling sering melubangi tunggul pohon setinggi lebih dari satu meter. Beberapa karya asli master ini dapat dilihat di Puri Lukisan Ubud.
Pemahat lain yang luar biasa di zaman modern adalah Ida Bagus Njana dari Mas, yang menciptakan patung abstrak manusia yang fantastik dan patung “alami” surealistik yang rumit dari batang pohon yang kasar. Hanya sayatan kecil di permukaan yang menunjukkan kontur, serat kayu bergelombang berkontribusi pada gerakan gambar. Ida Bagus juga merupakan nenek moyang dari patung-patung gendut kodok, gajah, dan perempuan-perempuan tidur gemuk yang sekarang Anda lihat di mana-mana. Beberapa ukirannya dapat dilihat di Museum Ubud. Putranya, Ida Bagus Tilem dari Mas, adalah seorang pematung berbakat dan memiliki reputasi internasional.

Potongan gaya tradisional masih diukir. Komposisi eksotik yang benar-benar imajiner ini masih memiliki daya tarik dasar bagi wisatawan: karakter mitologis seperti dewa Wisnu yang agung menunggangi punggung Garuda, setan mengancam yang mengacungkan keris, dan dewa abadi lainnya, penjahat, dan binatang buas legendaris dari Ramayana.
Jika Anda menawar, harga patung religi Bali mulai dari Rp10.000. Patung-patung yang berdiri bebas ini pernah berfungsi sebagai figur pelindung untuk rumah tangga atau sebagai tempat peristirahatan bagi dewa-dewa yang dihormati selama persembahan doa dan upacara lainnya. Mengenakan pakaian klasik dan banyak ornamen, Anda akan menemukan Hanuman bergulat dengan ular, Sita yang menari, dan ukiran kayu yang dilukis dari burung mitos untuk digantung di langit-langit Anda. Disebut “Burung Kehidupan”, motif ini digunakan dalam upacara ngaben sebagai pembawa arwah orang yang telah meninggal ke surga.

Di Kuta, harga awal untuk patung mitologi besar adalah Rp100.000, tetapi harganya akan turun menjadi Rp50.000 atau kurang di tempat patung itu dipahat. Desa Pujung, Jati, dan Tegalalang, di jalan dari Ubud ke Gunung Batur, adalah tempat yang bagus untuk berkeliaran dan bertemu dengan para pemahat. Sebatu adalah pusat ukiran kayu berorientasi keluarga yang sangat aktif (lihat gajah besar di Sedana Yogya oleh Iwy. Genjur). Hampir seluruh penduduk komunitas ini, termasuk anak-anak, sibuk mengubah bongkahan kembang sepatu, sawo, dan belalu menjadi pahatan pohon, buah, bunga, bidadari terbang, tokoh kartun, atau apa pun.

Ida Bagus Made Widja telah memamerkan hasil karyanya di berbagai wilayah dan dikoleksi oleh Museum Arma-Ubud, Museum Puri Lukisan-Ubud, Museum Neka-Ubud, Museum Bali-Denpasar, Rijksmuseum voor Volkenkunde-Leiden, dan beberapa museum lainnya. Pada tahun 1978, Ia mendapat perhargaan seni dari Sekolah Tinggi Seni Rupa Indonesia (ASRI). Tahun 1982, ia mendapat medali Wija Kusuma dan Dharma Kusuma dari Pemerintah Bali. Kemudian pada tahun 1985 dan 1990, mendapat Anugerah Seni Repulik Indonesia dan penghargaan dari Institut Seni Indonesia.
Karyanya bisa dijumpai di East-West Center di Hawaii, Singapore Art Museum, Galeri Nasional Jakarta, dan beberapa tempat lainnya.

Layanan Yang Tersedia
Area Parkir
Toilet




museum lainnya

Museum Buleleng
Jalan Veteran 23 , Kecamatan Buleleng, Bali 81118, Indonesia
Museum ARMA
Jalan Raya Pengosekan Ubud No.108 , Kecamatan Ubud, Bali 80571, Indonesia
Museum Seni Batuan
Jalan Raya Batuan , Kecamatan Sukawati, Bali 80582, Indonesia
Rumah Topeng dan Wayang Setia Darma
Jalan Banjar Tegalbingin , Kecamatan Ubud, Bali 80582, Indonesia


Kategori lainnya